Membuat Eco Enzyme, Salah Satu Cara Memanfaatkan Limbah Dapur

Juli 28, 2021

Dalam rangka mengisi kegiatan tengah semester dua bulan Maret kemarin, sekolah anak saya yang bungsu mengadakan program membuat eco enzyme yang diikuti oleh semua guru dan siswa dari kelas satu sampai kelas enam. Istilah eco enzyme sendiri adalah hal baru bagi saya. Dengan berbekal penjelasan dan contoh cara membuatnya dari Bapak Ibu guru, akhirnya saya dan si bungsu praktek membuat eco enzyme.

Apa sih eco enzyme ini? Menurut website resmi Dinas Lingkungan Hidup 

Eco enzyme adalah hasil dari fermentasi limbah dapur organik seperti ampas buah dan sayuran, gula (gula coklat, gula merah atau gula tebu) dan air.

 

Produk eco enzyme ini adalah produk ramah lingkungan yang mudah dibuat dan digunakan. Cara membuatnya cukup mudah dengan bahan-bahan limbah dapur yang biasa kita buang. Selain bermanfaat, membuat eco enzyme merupakan salah satu cara memanfaatkan limbah dapur yang setiap hari kita hasilkan.

Eco enzyme ini pertama kali diperkenalkan oleh Dr. Rosukon Poompanvong. Beliau adalah pendiri Asosiasi Pertanian Organik Thailand. Produk ini merupakan salah satu alternatif alami untuk mengurangi produksi limbah kimia sintetis dan sampah plastik sisa kemasan produk rumah tangga.



Foto : Koleksi pribadi

Cara Membuat eco enzyme

Seperti yang saya sampaikan di atas, bahwa bahan baku pembuatan eco enzym ini adalah limbah dapur berupa ampas sayuran atau buah-buahan. Nah apa saja bahan yang diperlukan untuk pembuatan eco enzyme ini.

  • 1 liter air.
  • 300 gram Limbah buah atau kulit buah ( 5 macam buah lebih bagus).
  • 100 gram gula merah atau molase.

Alat yang di gunakan
  • Botol air mineral atau botol plastik berukuran 1,5 liter.
  • Timbangan.
  • Gunting atau pisau.
  • Talenan.
  • Piring.
Langkah Pembuatan
  1. Siapkan alat dan bahan
  2. Potong-potong limbah buah atau kulit buah menjadi kecil-kecil.
  3. Isi botol dengan satu liter air.
  4. Timbang limbah buah atau kulit buah yang sudah di potong-potongn seberat 300 gram=3 ons.
  5. Timbang gula merah atau molase seberat 100 gram=1 ons.
  6. Masukkan gula merah yang sudah dihaluskan atau molase ke dalam botol.
  7. Kocok pelan hingga tercampur.
  8. Masukkan limbah buah atau kulit buah
  9. Kocok pelan, sehingga tercampur.
  10. Beri label tanggal pembuatan dan tanggal panen.
  11. Letakkan di tempat yang tidak terkena sinar matahari dan jauhkan dari sumber bau, misalnya tempat sampah.
  12. Selama satu pekan pertama, buka tutup botol setiap hari.
Tutup botol jangan langsung di buka, tetapi putarlah secara pelan-pelan,            karena bisa meledak.

Contoh pemberian label : Pembuatan tanggal 10 Maret 2021 panen  tanggal 10 Juni 2021.
                                                        
Cara Membuka Tutup Botol untuk Mengeluarkan Gas
  • Putar sedikit, longgarkan tutup.
  • Tahan tutup dengan tangan.
  • Biarkan gas merembes.
  • Setelah semua gas keluar (cirinya botol tidak kencang lagi).
  • Buka tutup sebentar lalu tutup kembali.
  • Lakukan seperti di atas hingga hari ke-7
Pembuatan eco enzyme ini membutuhkan waktu sekitar tiga bulan. Setelah tiga bulan dapat dipanen. Cara memanennya juga cukup mudah, cukup siapkan botol plastik dan saringan. Buka tutup botol eco enzyme, kemudian saring dan masukkan cairan eco enzyme yang sudah jadi ke dalam botol. Setelah itu cairan eco enzyme siap digunakan untuk berbagai manfaat.


Foto : Koleksi pribadi


Manfaat Eco Enzyme

Selain cara membuatnya yang mudah dan menggunakan bahan-bahan yang lazim kita jumpai sehari-hari, manfaat eco enzyme ini sangat banyak sekali.

Sebagai cairan pembersih
Cairan eco enzyme ini bisa dimanfaatkan sebagai cairan pembersih untuk seluruh bagian rumah. Seperti baju, mencuci sayur dan buah. Namun, jangan menyimpan cairan eco enzyme yang sudah digunakan lebih dari 7 hari, karena akan menimbulkan bakteri.

Sebagai Pupuk Tanaman
Cairan eco enzyme juga bisa dimanfaatkan sebagai pupuk tanaman. Menjadikan tanaman lebih berkualitas dan subur serta mengurangi hama.

Membantu Melestarikan Lingkungan
Penggunaa cairan eco enzyme dapat membantu untuk mengurangi jumlah sampah dan melestarikan lingkungan.

Sementara itu menurut Dr Rosukon Poompanvong menyebutkan beberapa manfaat dari cairan ini serta dosis pemakaiannya, diantaranya sebagai berikut 

  1. Membersihkan kompor dan area dapur | EE+sabun+air = 1:1:5 atau 10.
  2. Membersihkan piring| EE+sabun+air = 1:1:5 atau 10.
  3. Membersihkan Pakaian | EE+sabun+air = 1:1:500-1000.
  4. Mengepel lantai | EE+air = 1-2 tutup botol + 1 ember air.
  5. Membersihkan kamar mandi atau kloset | EE murni.
  6. Untuk kumur dan gosok gigi | EE+air= 10ml:1/2 gelas air.
  7. Mencuci rambut | EE+sabun+air = 1:1:5 atau 10.
  8. Mandi, cuci tangan | EE+sabun+air = 1:1:5 atau 11.
  9. Pembersih udara | EE+air = 1ml:1000ml.
  10. Sebagai pupuk organik | EE+air = 1:1000.
Masih banyak lagi manfaat pemakaian eco enzyme ini yang tentunya sangat bermanfaat bagi kelesatarian lingkungan dan juga makhluk hidup. Nah, teman-teman tertarik untuk membuatnya? Membuat eco enzyme menjadi salah satu cara memanfaatkan limbah dapur. Mari kita mulai menjaga kelesatrian lingkungan dari rumah kita. Selamat mencoba.

Salam hangat

Ulfah Wahyu


    



You Might Also Like

41 komentar

  1. Limbah dapur jadi termanfaatkan dgn optimal ya Mba
    wahh, saya suka saya sukaaa
    kapan2 mau coba juga ahhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak yuk dicoba mudah dan banyak manfaatnya

      Hapus
  2. Saya sudah mencoba sejak lama. Tapi gak setelaten itu sih ... Maklum merasa gak bisa on time jadi semua saya satukan dalam wadah macam drum ember besar gitu. Saya khususkan buat pupuk tanaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dibuat dalam kapsitas sesikit gini lebih mudah dan efisen dalam pemakaiannya mbak.

      Hapus
  3. Wah, baru tahuuu. Kalau lihat petunjuk di atas, caranya nggak terlalu sulit, ya. Kebayang deh, bakal membantu banget mengatasi sampah di dapur. Kalau beli buah-buahan kan sering banget tuh kulitnya terbuang dalam jumlah banyak. Apalagi seperti melon, semangka, nangka, dkk. Mana main buang tanpa diolah pula. Haduh ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, ayo dicoba. Mudah dan banyak manfaatnya.

      Hapus
  4. Hebat euy, anak-anak sudah dikenalkan dengan ecoenzym. Semoga menjadi kebiasaan baik dan bisa diterapkan sampai besar nanti..

    BalasHapus
  5. Aku sudah pernah ikut pelatihannya, tapi belum pernah praktek sendiri di rumah, hehe. Padahal kalau anak-anak diajak praktek Eco Enzyme sepertinya bakal jadi aktivitas yang seru sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, gampang bikinya, bahannya juga mudah didapat

      Hapus
  6. Eco enzyme ini bisa untuk membersihkan baju? Caranya gimana mba, apa kayak mencuci biasa gitu?

    Boleh juga nih praktek bikin eco enzyme yaa.. kita kan hampir tiap hari mengonsumsi sayur dan buah. Daripada dibuang gitu aja jadi sampah mendingan diolah kembali gini deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di atas ada komposisinya mbak, perbandingan jumlah air dan sabun.

      Hapus
  7. Wah, ternyata eco enzyme bisa digunakan untuk membersihkan kamar mandi ya mam. Aku pernah ikut kelas offline tapi ngga menyebutkan manfaat ini. Cuma tahunya bisa untuk pupuk aja. Makasih insightnya ya.

    BalasHapus
  8. Ternyata bikin eco enzym mudah juga ya, catet ah mau aku praktekin dirumah. Biar ga makin banyak sampah juga. Makasih sharingnya mbak..

    BalasHapus
  9. wah iya, eco enzyme adalah salah satu cara untuk mengolah sampah dapur ya mbak
    klo aku baru pakai felita untuk mengolah sampah dapur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya sama2 memanfaatkan limbah ya mbak.

      Hapus
  10. Aku simpan resepnya ya, Mbak.. Keren banget sih ini.. Aku biasanya kulit buah masuk ke komposter langsung. Kapan-kapan mau cobain ah, insya Allah.

    BalasHapus
  11. Wanginya gimana kak untuk eco enzyme yang sudah diperam selama 3 bulan?
    Keren sekolahnya, mengajarkan cara membuat eco enzyme yang sangat bermanfaat untuk sehari-hari. Jadi no more waste yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang pasti baunya ya gitu deh mbak, tapi setelah jadi gak begitu bau kok biasa saja.

      Hapus
  12. Sering denger tentang eco enzym tapi belum cari tahu lebih jauh. Ternyata banyak banget manfaatnya dan cara buatnya enggak terlalu susah. Biasanya cuma dimasukkan ke keranjang komposter aja untuk olah sampah dapur

    Makasih sharingnya ya Mbak, bermanfaat banget

    BalasHapus
  13. Sudah satu tahun ini saya juga sudah membuat ecoenzyme. Memang sangat membantu untuk mengurangi sampah dapur. Favorit saya membuat dari kulit buah dan bawang. Aromanya enak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak mengurangi limbah dapur ya, dan manfaatnya banyak.

      Hapus
  14. mantap dan bermanfaat bgt nih sharingnya mba. pengen nyoba jg

    BalasHapus
  15. Wah,menarik sekali. Limbah rumah tangga jadi bermanfaat. Terima kasih informasinya ya, Mbak.

    BalasHapus
  16. Wah, selain bisa langsung dimasukkan ke komposter, kulit buah juga bisa buat ecoenzyme ya. Jadi sampah dapur bisa bermanfaat. Makasih infonya, Mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mbak bisa mengurangi limbah dapur dan manfaatnya banyak.

      Hapus
  17. Wah jadi referensi banget buat ngolah limbah dapur

    BalasHapus
  18. Belum pernah bikin sih tapu lihat info seliweran di media sosial jadi tau cara buat dan manfaatnya.

    BalasHapus
  19. Baru tahu lho saya, kalau ecoenzym bisa untuk campuran pembersih.
    Setahu saya untuk pupuk aja...
    Mo coba bikin ah, tiap hari makan buah, bisa tuh dikumpulkan kulit buahnya.
    Tapi belum berani ya ecoenzym u gosok gigi. Aman ga?...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga belum coba Bund, baru untuk pemkaian luar saja.

      Hapus
  20. Kirain hanya untuk pupuk ternyata banyak juga ya kegunaan echo enzym ini.
    Salut deh sama anaknya, walaupun belajar di rumah tetapi masih bisa praktik sains dan berhasil. Yeaah..s

    BalasHapus
  21. Sebelumnya saya pikir Eco Enzym ini gunanya hanya sebagai pupuk saja ternyata bisa jadi pembersih peralatan rumah juga ya. ilmu baru nih

    BalasHapus