Memilih Olahraga yang Cocok untuk Ibu Rumah Tangga

Maret 15, 2022

Profesi sebagai Ibu rumah tangga tentu menjadi idaman bagi semua wanita, benar enggak? Meskipun ada juga ibu rumah tangga yang bekerja, tetapi  profesi sebagai ibu rumah tangga akan tetap melekat dalam dirinya. Sebagai ibu rumah tangga, tentu kita memiliki banyak pekerjaan domestik yang cukup menyita waktu, sehingga terkadang abai terhadap kesehatan.

Tidak jarang, karena terlalu sibuk mengurus anak dan keluarga, ibu-ibu ini harus merelakan waktunya untuk berolahraga, demi menyelesaikan tugasnya di rumah. Padahal olahraga adalah salah satu cara  untuk menjaga kesehatan ibu, sehingga menjadi bekalnya dalam mengurus keluarga. Selain itu, olahraga yang rutin dilakukan juga akan menjadikan ibu lebih sehat, ceria dan bersemangat dalam mengurus keluarga dan beribadah.

Baca juga : Memilih Sanggar Senam yang Nyaman bagi Muslimah

Banyak sekali alasan yang dikemukakan oleh teman-teman saya yang berprofesi sebagai ibu rumah tangga. Baik yang bekerja di rumah atau di luar, rata-rata mereka mengatakan tidak punya waktu luang untuk berolahraga, karena kesibukan domestik dan kantor. Padahal, jika kita mau meluangkan waktu satu jam saja untuk berolahraga, hasilnya akan sangat terasa.

Saya sendiri sudah mulai berjuang meluangkan waktu untuk berolahraga secara rutin sejak empat tahun lalu. Saya memilih berolahraga senam aerobic di sanggar senam. Olahraga yang dilakukan bersama-sama seperti ini, menurut saya lebih menambah semangat. Selain itu juga menambah teman, jadi ada yang mengingatkan, ketika malas datang menghampiri.

Lalu, olahraga apa yang tepat untuk ibu rumah tangga? Berikut beberapa olahraga yang bisa dilakukan oleh ibu rumah tangga

Senam

Olahraga senam mudah dilakukan, baik di sanggar maupun di rumah sendirian. Dalam olahraga senam ini, juga mencakup yoga, body language. Selain itu, durasinyapun cukup pendek. Satu jam sudah cukup untuk membakar kalori dan menjadikan tubuh kita sehat.


Foto : Dokumentasi pribadi

Jalan Kaki

Jalan kaki ini juga cukup efektif dilakukan oleh ibu rumah tangga. Selain meningkatkan kesehatan dan kebugaran tubuh, juga menjadi salah satu cara untuk menurunkan berat badan. Menurut ahli fisiologi olahraga Katie Lawton, untuk mendaptkan manfaat maksimal dari jalan kaki, Ibu disarankan untuk melakukannya secara rutin minimal 10 menit dengan gerakan konstan. Jalan kaki bisa dilakukan saat pergi berbelanja, mengantarkan anak ke sekolah, dan lain-lain.

Bersepeda

Awal pandemi, banyak orang yang memilih olahraga bersepeda, dengan alasan, dilakukan dialam terbuka dan lebih bisa menjaga jarak. Bersepeda termasuk olahraga kardio yang berfungsi menjaga kesehatan jantung, paru-paru, serta sirkulasi darah. Olahraga ini dapat dilakukan sendirian, bersama anak atau bersama pasangan, atau dapat juga dilakukan saat ibu pergi berbelanja, mengantar jemput anak.


Foto : Dokumentasi pribadi

Renang

Olahraga ini juga dapat menjadi pilihan bagi ibu rumah tangga. Banyak manfaat yang didapatkan dari olahraga ini, di antaranya, menjaga berat badan ideal, membentuk dan menguatkan otot, menjaga kesehatan jantung, dan membuat tubuh rileks, dan enaknnya lagi, ibu bisa mengajak buah hati tercinta untuk berenang bersama. Selain mendapatkan sehat, juga sekalian momong anak, hehehe.

Fitness

Olahraga fitness bagi ibu rumah tangga juga bisa menjadi pilihan. Selain dapat memusnahkan lemak, meningkatkan kepadatan tulang, juga dapat mengencangkan kulit. Olahraga ini juga dapat ibu lakukan dengan pasangan, sehingga bisa saling memotivasi.

Olahraga juga menjadi salah satu me time bagi ibu-ibu. Olahraga yang dilakukan secara rutin akan memberikan hasil yang positif. Ibu juga tidak harus meluangkan waktu terlalu lama untuk berolahraga. 30-60 menit sudah cukup. Dilakukan seminggu 2-3 kali, saat anak-anak pergi sekolah, atau di hari libur.

Berolahraga secara rutin memang membutuhkan perjuangan. Walaupun di awal terasa berat, namun jika sudah terbiasa maka akan menjadi sebuah kebutuhan, dan, ingat  manfaat yang akan kita peroleh dengan rutin berolahraga, selain sehat jasmani, juga sehat rohani. 

Niatkan berolahraga agar sehat untuk beribadah, mengurus keluarga dan kesehatan mental Ibu juga terjaga. Pilihlah olahraga yang cocok untuk ibu, tanpa harus mengorbankan keluarga. So, pandai-pandailah mengatur waktu ya, Ibu, agar dapat berolahraga dengan nyaman, semangat dan mendapat dukungan dari keluarga. Jika Ibu sehat jiwa dan raganya, maka akan berpengaruh juga terhadap keharmonisan keluarga. Salam sehat.

Salam hangat

Ulfah Wahyu


You Might Also Like

43 komentar

  1. Saya memilih jalan kaki dan bersepeda sebagai olahraga. Kalau berenang saya enggak bisa, nungguin anak saja hehe. Memang memilih olahraga yang cocok untuk Ibu perlu, biar badan sehat tanpa mengabaikan kewajiban lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mbak. Memilih olahraga yang bisa dilakukan sesuai kemampuan kuta dan tetap terhandle pekerjaan rumah tangga.

      Hapus
  2. Nah saya biasa melakukan olahraga sejuta umat, yaitu jalan kaki aja hehee....
    Kalau di kampung apalagi kemana mana masih harus jalan. Kecuali punya kendaraan sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan kaki juga jadi olahraga favorit saya. Kalau pergi belanja, atau acara pengajian RT lebih memilih jalan kaki, dapat sehatnya juga dapat silaturahimnya dengan menyapa tetangga.

      Hapus
  3. Ini tantangan banget bagi say Mbak. Kalau saya biasanya naik turun tangga. Kalau jalan ke Luar anak yang ndak mau malahan. Apalagi sejak ia sudah masuk sekolah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting konsepnya tetap olahraga ya mbak, ada ritmenya. Kadang memang agak susah kalau masih punya anak usia balita. Sayapun dulu gitu, belum bisa konsisten.

      Hapus
  4. Baru jalan kaki yang bisa saya terapkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak apa2 mbak, yang penting konsisten.

      Hapus
  5. Wah iya juga sih, memang udah agak lama ga olahraga kayak dulu lagi. Faktor kesibukan ala ibu rumah tangga yang jadi alasannya, hiks. Terima kasih sudah diingatkan mba Ulfah. Olahraga pagi siap untuk dieksekusi kembali. Minimal rutin jalan pagi.

    BalasHapus
  6. Bersepeda menjadi pilihan saya dulu sebelum menikah. Tapi entah mengapa hobi yang satu itu justru belum tersentuh lagi. Rasanya bisa berjalan kaki sebentar saja sudah mewah sekarang ini hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena kesibukan mengurus anak dan keluarga, jadi terabaikan ya mbak. Memang harus sedikit dipaksa kalau olahraga ini. Sayapun begitu.

      Hapus
  7. Alhamdulillah saya dengan temen-temen masih bisa gowes tiap akhir pekan. Yah ngga jauh-jauh sih, pokoknya badan gerak biar ngga kaku. Kangen pengen berenang soalnya lama banget ngga berenang nih huhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepeda bareng gini jadi penyemangat ya mbak.

      Hapus
  8. nah ini sebagai kaum bukibuk sebenarnya tetep butuh menyisihkan waktu untuk olahraga ..semangat ya wahai diriku ..ayo olah raga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, ayo semangat lagi berolahraga.

      Hapus
  9. Nahh senam sama sepedahan oke sih aku mba tapi kadang kalau senam tuhh ngga ada temennya ga enak yaah huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikut sanggar senam mbak, biar selalu ada temannya.

      Hapus
  10. hwakakka aku jalan juga hehehe karenanaling simpel, mudah dan praktis sih. kebetulan antara pasar danrumah lumayan bisa ditempuh jalan kaki jadi sekalian aku gunaan sebagai media olahraga hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok mbak. Jalan kaki, olahraga sehat murah meriah.

      Hapus
  11. Biasanya saya sepedaan nih, Mbak. Sayangnya sepeda saya mendadak rusak. Pas dibawa ke tukang deket rumah, kata bapaknya mending saya beli sepeda baru. Uhuk uhuk. Pengin renang, tapi masih pandemi galak gini. Mungkin nyari tempat renang yang privasi kali ya. Pengin olahraga juga biar sehat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Olahraga untuk menjaga kesehatan. Investasi yang berharga ya mbak.

      Hapus
  12. Aku suka jalan kaki sama senam aja hihi. Selain simpel asyik juga dilakukan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mbak. Bisa dilakukan di sekitar rumah dan di rumah saja kalau senam.

      Hapus
  13. Olahragaku juga senam dan jalan pagi aja. Alhamdulillah 15 menit tiap hari udah bugar badan. Kalau berenang bareng anak belum pernah.Yang ada aku jadi tukang jaga tas aja, hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbak. Saya pernah mencoba kok susah ya hihihi, jadi memilih yang terjangkau kemampuan saja.

      Hapus
  14. Olahragaku cukup senam dan jalan pagi aja Mba. Kalau berenang bareng anak belum pernah. Yang ada aku jadi tukang jaga tas aja. Hihihi

    BalasHapus
  15. Olahraga yang masih rutin hingga saat ini baru jalan kaki hihihi semoga nanti bisa yang lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan kaki rutin sudah cukup bagus mbak.

      Hapus
  16. Iya pas banget nih pilihan olahraganya. Kebetulan saya penikmat senam dan bersepeda. Lumayan untuk membakar kalori dan mengaktifkan metabolisme tubuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memilih olahraga yang sesuai kemampuan dan waktu yang kita miliki ya mbak.

      Hapus
  17. Selfreminder, terima kasih ya mbak sudah mengingatkan pentingnya olahraga, sy kendor lagi nih olganya

    BalasHapus
  18. Olahraga yang biasa saya lakukan bersepeda.
    Namun, lama sudah vakum. Kayaknya harus ditelateni lagi, nih.
    Terima kasih sudah sharing. Bisa jadi reminder. Apalagi usia sudah menapak 40-an ke atas. Harus mulai disiplin olahraga lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbak, saya juga sudah 40+, hehehe. Tetap semangat olahraga ya mbak.

      Hapus
  19. Aku terus terang jarang banget olahraga mba. Rasanya udah capek banget ngerjain kerjaan domestik. Kalau ada waktu dan tenaga lebih, aku kadang treadmill atau yoga ala-ala hehe. Mak emak kebanyakan alesyan emang ya aku ni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menyempatkan waktu ditengah kesibukan memang perjuangan ya mbak. Tetap semangat olahraga.

      Hapus
  20. Workout menurutku paling realistis buat Ibu rumahan hehe. Bisa liat yutub atau signup kelas. tapi lebih bagus lagi kalau setidaknya sekali ada instrukturnya. Semangat mba!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar mbak. Kalau ada insttuktur dan temannya jadi lebih semangat.

      Hapus
  21. Alhamdulillah, sejak anak-anak mulai PTM 50%, saya jadi bisa lanjut jalan kaki atau lari di luar. Biasanya boro-boro, Mbak, paling seminggu sekali barengan sama mereka. Tapi saya rutin yoga sama stretching di rumah. kalau enggak badan pegel semua karena kerjaan IRT itu kan gerakannya monoton. Kata dokter agak kurang bagus untuk otot. Makanya meskipun di rumah saja harus rajin olahraga biar ototnya terlatih. Kalau renang masih off sejak pandemi. Padahal sebelum pandemi saya lagi seneng2nya renang, soalnya baru selesai ambil kursus. Sekarang harus sabar menunggu korona pergi dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, saya juga memilih jam saat anak sekolah, jadi lebih nyaman.

      Hapus
  22. Ikutan yoga dari YouTube juga bisa banget dijadikann pilihan mbak. Bisa bikin otak lebih tenang juga.

    BalasHapus